Monday, July 26, 2010

Penceritaan

Secara nyata yang membezakan sesama manusia adalah umur, bangsa, agama dan ilmu pengetahuan. Perbezaan ini menyedarikan bahawa kita mempunyai kelebihan dan kekurangan, kita perlu menghormati yang lebih tua dan kita perlu menghormati agama dan bangsa yang lain mahupun pengalaman serta idealogi.

Hampir dua tahun saya menghabiskan masa untuk memahami stuktur penceritaan dan gaya penceritaan untuk melancarkan struktur penceritaan saya sendiri. Bermacam pendedahan, pemerhatian dan pengalaman saya lalui, secara langsung dan tidak langsung. Sessi temu bual, melawat latihan dan juga memerhati gaya pengarahan dari teater dan filem. Dalam masa yang sama saya banyak menonton filem Amerika, Iran dan Jepun ,ternyata jelas tujuan dan sturktur penceritaan yang penuh dengan muslihat serta agenda tersendiri.

Semua ini saya pelajari dengan teliti agar stuktur penceritaan saya dapat dilancarkan agar cerita saya jelas dan mesejnya sampai dengan tepat. Oleh kerana terlalu fokus pada penceritaan saya lalai pada perkara-perkara yang lain seperti teknik, simbol, makna dan kesan efek yang banyak membantu mengukuhkan cerita tersebut. Suatu ketika dahulu saya sangat rajin dan suka menerokai kesan efek dan perisian yang terkini namun apabila saya menyedari kelemahan saya, saya mula memberi perhatian kepada yang lebih utama. Akan tetapi aspek lain pula menjadi masalah yang mengakibatkan struktur penceritaan hilang kawalan dan tidak teratur. Barangkali faktor utamanya adalah pengaruh persekitaran dan faktor pergaulan yang mengakibatkan gaya cerita saya menjadi begini. Mujur ada pihak yang menegur dan memberi tunjuk ajar agar saya kembali ke petak permulaan.

Apa yang telah disajikan selama ini untuk saya lalui sangat bermakna dan dihargai tetapi saya perlu sedar bahawa untuk memperbetulkan diri saya agar lebih fokus dan lebih banyak mengeluarkan karya,dan saya perlu berubah untuk kebaikan sendiri.

Monday, July 5, 2010

Mengajar

Setelah mengajar satu semester maka sudah tentulah penilaian awal dinilai,di mana masing-masing dapat mengenal pasti kelemahan dan kecermerlangan setiap individu. Saya mengajar bahasa melayu kelas peralihan, seramai empat orang pelajar naik ke kelas biasa untuk semester kedua, mampu atau tidak mereka bersaing dengan pelajar lain terpulang pada inisiatif dan ketabahan mereka.
Ketika hari kad laporan hanya sepasang ibu-bapa yang datang bertanya khabar berita tentang anak mereka, guru matematik dan sains terpaksa berpanas telinga dan menjawap segala persoalan. Di sini saya mula menyedari betapa tidak pentingnya subjek saya, secara tidak langsung saya mula merasakan ada banyak lagi perkara yang kurang menarik akan dilalui.
Saya tidak pernah mengidamkan hari-hari mengajar, saya sering membayangkan diri saya di atas pentas, memetik suara kehidupan ditemani sahabat-sahabat yang berkongsi darah memperjuangkan muzik kami, kemudian saya berubah arah, saya impikan satu kehidupan yang sangat minimal iaitu menjadi pereka dan makan gaji kemudian berkhawin dan terus menyara keluarga saya. Arah tuju seorang pemuzik tidak menjanjikan apa-apa di tanahair yang saya pijak, sekadar seorang pereka tidak berjaya memenuhi fitrah saya, saya terjumpa satu cahaya yang lebih menarik dan jauh untuk dikecapi di mana saya masih berusaha ke arah itu.
Pernah sekali saya teramat sangat seronok mengajar seorang budak bahasa mandarin. Bukan kerana dia dengar cakap tetapi saat di panjat atas meja dan saat dia menconteng seluar saya, dia membuat saya melihat diri saya di waktu kanak-kanak dahulu, dan kini banyak sekali perkara begitu terlintas di hadapan saya, segala watak dan perwatakan saya berterusan mempersoalkan dan mengusar pemikiran saya ke tahap saya akur dan diam kerana saya sangat memahami jiwa yang memberontak. Mereka mendapat segalanya tetapi itu bukan apa yang mereka inginkan.Rebel, ridikal, kebebasan, perhatian dan nafsu ingin mencuba membuak-buak difikiran mereka, apa akan daya teguran saya sebagai seorang guru tidak akan dilayan. Kenapa? Kerana pengajaran kita tidak membekalkan segala yang mereka perlukan.
Album art merupakan titik permulaan saya, saya selalu berdiri di kedai muzik merenung cover album dan memikirkan idea di sebalik cover album itu dan kini saya mengajar mereka tentang makna cover album Pearl Jam “No Code”, tanpa sebarang pertanyaan dari mereka. Kini jelas saya melihat segala kesilapan saya sewaktu sekolah dan sedang cuba sedaya upaya untuk meneruskan pengajian, saya pernah ditegur oleh Cikgu Sains yang tidak pernah mengajar saya umurnya sudah lewat 40-an namanya MISS Lau, katanya “Suatu hari kamu semua akan menyesal ketika kamu tidak lagi berpakaian uniform ini lagi.” Kakak saya sering peril saya “Dulu boleh belajar ko tak nak belajar.”Saya hanya mampu tunduk dan merenung nasib sendiri.
Akan tetapi semua ini tidak akan habis di sini dengan begitu sahaja kerana alam itu terlalu luas untuk kita belajar, diajar, dan mengajar.