Sunday, August 22, 2010

Catatan Ramadan 1431 Hijrah

Beberapa individu sering menegur kerana saya jarang menulis, “ingin mengetahui apa yang difikirkan dan ingin mengetahui perkembangan semasa” tambahan mereka.

Alhamdulliah kesihatan dan kisah kehidupan normal sahaja, yang membuatnya menarik pada tahun ini adalah pelajar. Idealogi dan sifat-sifat mereka membuat saya terfikir sejenak, adakah dulu saya begini? Dan ini menimbulkan pelbagai soalan dan idea untuk membuat sesuatu agar memori yang sementara ini akan terus kekal sebagai karya.

Apabila melangkah saya terfikir apa yang ingin dituliskan? Apa yang patut dituliskan? Saya sering menulis dan menguris perasaan individu yang lain, saya juga sangat takut dengan segala idealogi saya yang bakal diambil sebagai iktibar dan menjadikan idealogi tersebut sebagai panduan kehidupan mereka. Penulisan saya menghantui saya sehingga saya terasa terancam dengan idealogi sendiri.

Ketika saya menatap wajah sendiri di cermin, cukup saya kenal wajah ini walaupun rambut separuh tobek, saya hanya mampu senyum dan menukar mimik muka tanpa perasaan. Kesedaran yang sangat tinggi terhadap penyedian dunia akhirat, adakah ilmu saya mencukupi jika ini merupakan ramadan terakhir saya? Dunia ini cukup mudah menawan semua pihak, jika kita hebat dan mempunyai bakat dalam beberapa bidang kita akan disanjungi dan kita juga akan mempunyai pengaruh yang sangat kuat.

Kali kedua apabila saya menatap wajah saya pada permukaan air pula, saya melihat segala sifat-sifat hitam dan putih saya. Adakah saya semakin hampir ke arah putih atau ke arah hitam? Qarin sebelah kanan saya bersuara, “Woi, bila mau tambah pahala? Asyik macam ni je, kau seronok ke? Qarin sebelah kiri pula memberi idea untuk mencipta riff baru yang kononnya sangat sesuai untuk menggambar situasi saya ketika ini.

Percayalah apa yang kita temui ini semuanya bersifat dunia, kerana kita tidak akan dapat memahami apa yang telah ALLAH sediakan untuk kita. Ketika ini saya sangat bersyukur kerana segala niat saya masih boleh diperbetulkan dan tinggal hasilkan apa yang patut selagi mampu. Persoalan tidak perlu lagi timbul yang perlu hanya buat.

Ramadan menguji akal nafsu dan hati masing-masing? Bagaimana cara kita berbuka, kadar solat dan adakah kita semakin hampir atau jauh sesasar dari landasan menuju Yang Maha Esa, Seandainya kita sedar cepat-cepatlah membetulkan kesilapan kita.

Alangkah bagus jika setiap kali sebelum saya membuat dosa peringatan muncul dan melarang saya, seperti meninggalkan solat maghrib dan visual dosa itu terpapar di hadapan mata. Saya masih belum bersedia untuk mencari penghujung kerana segalanya sudah bermula dan saya perlu meneruskan jalan yang perlu ditujui.

Mendengar:
Bacaan Al-quran
















Wednesday, August 11, 2010

Golongan


Terdapat tiga golongan di sekolah ini, yang pertama golongan pemimpin, kedua golongan pendidik dan ketiga golongan pelajar. Saya jauh dari menjadi seorang pemimpin yang berkuasa atas ratusan nyawa yang dikawal dengan urat yang berfungsi, pendidikan memainkan peranan yang sangat mendalam dan tanggungjawab yang sangat besar, saya belum bersedia memikul tanggungjawab sebesar itu, mungkin juga isi hati saya yang begitu dahaga untuk sambung belajar saya sering meletakan diri saya sebagai seorang pelajar dan memberikan apa yang mereka inginkan.

Golongan remaje sering salah membuat keputusan kerana mereka belum lalui segala ujian dan dugaan kehidupan. Segala keputusan dibuat mengikut hawa nafsu dan atas daya ingin cuba. Rebel, ridikal dan memberontak jika tidak disokongan sering terpaku di kotak pemikiran mereka, seperti ingin mewujudkan satu sistem baru, satu sistem yang lebih bagus dari sistem yang sedia ada dan satu sistem yang mengikut kehendak remaje. Bukankan segala sistm manusia ditulis begitu?

Minda saya dapat menafsir dan membetulkan fokus saya agar saya sentiasa berada di paksi yang betul. Mujur saya ada Tuan Editor yang sering memberi input dan data-data penting untuk saya pelopori dan untuk saya sedari bahawa ada banyak lagi perkara dan bidang yang tidak saya ketahui. Mujur juga saya ada sahabat yang sering memberikan kata-kata sinis untuk saya berusah mendapat apa yang dimpikan. Mujur saya mempunyai seorang ibu yang mendidik tanpa mengajar dan mujur saya ada kekasih yang sentiasa memberi sokongan padu sebelum saya tumbang.

Walau saya berada di posisi seorang pelajar saya tidak mewujudkan satu sistem baru agar remaje mengikut sistem ini dan terus akur dan yakin dengan idealogi saya. Apa yang mampu saya beritahu di sini cuma beberapa episode dalam kehidupan yang dapat dikongsi bersama. Semoga saya kembali dan terus berada di landasan yang betul, biar miskin, biar kurus, biar hitam tetapi saya mengejar da mencari “nur” yang sudah lama terpadam.

Salam Ramdan Al-mubarak!!!!

Kenal dan Mengenali

Hubungan saya sangat akrab dengan beberapa orang pelajar, sehingga saya pernah ke rumah mereka,berjumpa dan bersembang dengan ibu-bapa mereka. Di antara mereka ada yang saya dapat mengkaji latar belakang keluarga mereka dan sekaligus mudah untuk saya mendekati mereka.

Ternyata apa yang mereka inginkan bukanlah kemewahan yang disediakan oleh ibu-bapa mereka, malah jika disebut ‘anak orang kaya’ mereka akan menjawap “itu ibu-bapa saya, saya tidak punyai apa-apa pun. Satu jawapan yang tulus dari hati. Apa yang mereka inginkan hanyalah perhatian yang amat sangat, gelak,menangis,bergurau senda dan mendengar segala cerita mereka.

Akan tetapi telah berlaku perang dingin di antara semua pelajar yang saya rapat, dan kemudian baik semula. Bagi saya puncanya sangat kelakar, mereka mengambil kesempatan. Setelah itu mereka akan lebih berhati-hati apabila bergaul.Ternyata di peringkat ini remaja kabur dengan segala tindakan yang mereka dibuat.

Apa yang dapat difahami membuat saya tertanya-tanya,apa yang telah saya berikan kepada mereka sehingga mereka begitu cemburu apabila saya tidak bertegur sapa dengan mereka, kerana saya tidak merasakan yang saya telah mendidik mahupun membentuk keperibadian mereka.Percayalah remeja akan rebel, ridikal dan terus memberontak untuk mendapat perhatian dan ini adalah satu putaran yang perlu dilalui oleh semua remeja.

Tuesday, August 10, 2010

MJVAX


Saya dan Chap menerima emel untuk menghantar karya untuk Malaysia-Japan Video Art Exchange. Kenapa kami dipilih? Itu bukan satu soalan untuk difikirkan, peluang begini bukan mudah dipelawa.

Setelah menghantar karya, kami pun menanti saat ditanyangkan. Sabtu kami ke Uitm,malangnya Tuan pengerusi majlis tidak hadir katanya tiada kelapangan, yang membentang dan menayangkan karya hanya artist Jepun.

Apabila hari pembukaan pula, karya yang ada di galeri semuanya karya-karya karyawan yang besar namanya, siapalah kami ni untuk turut menyertai. Jadi tidak perlulah mempersoalkan kenapa kami tidak terpilih, dan perkara begini sudah biasa, apa yang saya sedari niat sebenar untuk berkarya.