Monday, September 27, 2010

Sambutan raya Kelas
Jumaat 24 Sept

Setelah seminggu kembali mengajar dan untuk menghormati bulan Syawal sekolah meriakan sambuatan Raya mengikut kelas dan seperti biasa setiap pelajar transform ke mode “Dress to Kill!” Mereka inilah yang bersemangat wajah dengan baju raya yang berser-seri.

Madara bertukar topeng dan menerusikan misi untuk memburu kyubi.

Selepas solat jumaat saya menyerbu kelas 1A, “kita mula dari bawah” kata luqman, dan kami terus melawat kelas demi kelas. Segala makanan ada, dari roti canai sehinggala ke spaghetti.

Saya masih dibanned dari salah satu kelas yang memberi banyak makna dalam tahun ini, tetapi saya cuba membetulkan keadaan dengan menjejaki kelas itu walau disambut dengan muka yang agak tidak mengalu-alukan.

Russian Circle
Klpac 24 Sept

Makin banyak band yang tidak menggunakan khidmat penyanyi dan tidak menggunakan lirik sebagai medium utama untuk menyampaikan lagu mereka. Konsert 2 jam ini cukup menyakinkan saya untuk menulis dan menulis walaupun seorang. Dilemma saya terus bertanya “perlukah muzik?,pentingkah muzik?”

Kumpulan ini banyak riff bledding dan delay, banyak element post-rock, walaupun mereka seruis dan lebih bermain secara individu tetapi muzik mereka berjaya berdiri dengan unik seunik namanya. Apa yang perlu ditanya di sini mungkin biasa ditanya di temu ramah, apakah mesej yang ingin disampaikan dengan menggunakan element seperti ini. Apakah cerita mereka?















































































Sunday, September 26, 2010

Raya 1431

Pagi di sini sunyi, kebanyakan penghuni yang menupang di bandar telah pulang ke kampung halaman, yang tinggal hanya penghuni tetap yang sangat rindu akan ketenangan jalan raya yang lapang yang kini boleh dibaring.

Solat raya dibaniri warga asing seperti Nepal, Bangla dan Indonesia. Tahun ini saya tidak cemas kerana tidak menduduki sebarang peperiksaan. Sehari dua saya sibuk menonton animasi seni halus yang agak pening dan tidak lurus jalan penceritaanya. Kebanyakannya animasi Jepun kerana saya tidak mengemari animasi Walt Disney, Pixar dan seangakatan dengannya. Memang susah untuk menandingi animasi Jepun, jadi apa yang boleh kita buat adalah jadikan animasi mereka sebagai rujukan dan mungkin selepas ini saya akan mencari animasi Jerman pula. Tujuan utama saya untuk menghasilkan sebuah animasi pendek kerana kertas kerja saya telah diterima dan harap saya dapat menyiapkan karya tersebut.

Setiap manusia perlu lalui beberapa peringkat dalam kehidupan masing-masing yang sepatutnya membuat individu tersebut lebih matang. Seperti susunan muzik yang berubah mengikut mood, menarik atau tidak biasanya bergantung kepada penciptanya.

Kenapa saya menjadi takut untuk membuktikan dan untuk memikul tanggungjawab? Saya sedang melalui dilemma peringkat demi peringkat.

Raya keempat saya ke Tanjung Tualang dan Kebun di Malim Nawar melawat comrade saya dengan harapan untuk berdiskusi sambil beraya.

Apa yang menarik sekali adalah perjalanan kali ini yang begitu mencabar, jika saya terus melayan dilemma, saya akan terus disana,maka perlulah saya melangkah dan terus melangkah.

Salam Lebaran Semua!!!