Wednesday, October 27, 2010

Menanda Kertas II

Selesai menanda kertas soalan, selesai memberi markah dan segala urusan berkenaan dengan kertas peperiksaan. Pelajar pun dah ramai yang tidak hadir ke sekolah.

Dua,tiga minggu yang lepas saya terikat dengan satu perjanjian untuk bangun lewat dan lewat untuk memulakan segala aktiviti harian. Tindak balasnya agak membebankan dan segala aktiviti harian tergendala.

Ujikaji tindak balas masih berjalan, sehingga terpaksa menyimpan jambang dan misai. Maka terusla menanti dan sibuk melihat keputusan tindak balas tersebut.

Thursday, October 14, 2010

Belajar Menerima

Saat kita menyedari dan mengenali diri kita,kita akan mula mengetahui kehebatan dan kelemahan diri sendiri. Ada di antara kita yang berani mengaku dengan kelemahan diri dan ada juga yang selalu melindungi kelemahan ini agar tidak nampak keburukan sendiri.

Barangkali mungkin kerana dia takut dia akan dipandang rendah, dipandang hina atau mungkin juga dia tidak pandai menghadapinya dan ibu bapanya juga tidak peka dengan sikap lemah ini.

Tidak perlulah kita berasa bangga atas kelebihan kita kerana semuanya datang dari pencipta. Dia yang empunya segala-galanya tiada seorang pun dapat menandinginya walau sehebat,sekuat,sekaya atau sepintar mana sekali pun jika Allah tidak memberi rahmatnya maka orang itu tidak punya apa pun.

Manusia diberi akal untuk berfikir, jika akalnya memikirkan benda yang tidak elok maka akalnya menyuruhnya untuk berkelakuaan buruk. Berbanding dengan anjing yang pandai menyalak, mengikut pengalaman saya apabila kita menaiki motor anjing tidak kejar, tetapi jika kita menaiki basikal anjing berani kejar. Lihat bagaimana akal anjing berfungsi.

Semakin jauh saya berjalan semakin ramai saya mengenali dan semakin luas permandangan saya, tetapi saya agak degil untuk menerima idealogi dan cerita orang lain kerana mungkin bagi saya mereka ini tidak unik, saya rajin mendengar cerita, celoteh dan kutukan dari pelbagai pihak dan saya mampu menerima kerana akal saya berkata “ada betulnya”, tetapi kelemahan saya adalah saya sangat cemburu dengan sahabat saya seorang ini kerana dia berada di landasan yang betul, di landasan yang saya ingini tetapi haluannya seakan tidak jelas dan saya sangat sukar menerimanya kerana bagi saya dia hanya sekadar mengejar sesuatu yang bukan diminatinya. Tetapi siapa saya untuk menilai dia sedangkan Allah yang menetapkan segalanya. Jadi saya bernekad untuk menerima sahabat saya ini, malah raya keempat saya berjumpa dengan dia setelah hampir 4 tahun tidak berjumpa.

Apabila kita memberi ilmu pasti kita juga perlu menerima ilmu, dan kita hanya hamba yang menerima segalanya dari Allah.

Wednesday, October 13, 2010

Emak
Jumaat 1 Okt – 3 Okt

Dia suka kerukkan mukanya untuk menunjukkan dia sedang berfikir,emak saya seorang yang tidak berpendidikan tinggi, sekadar darjah enam malah sebenarnya dia sukar membaca dan menulis tetapi semangatnya untuk bekerja dan memastikan anak-anaknya mendapat pendidikan yang secukupnya.

Sewaktu kanak-kanak saya sering melihat emak gembira di dapur dan di mana sahaja bersama siapa sahaja.Ketika ibunya melawat mukanya merah seperti tomato dan nenek pasti berpesan kepada saya “Boy, jaga emak lalu memberi saya 5 ringgit”. Saya bersungguh untuk menjaga emak dan bernekad untuk menjadi Spider-man kerana saya tidak mahu emak ketahui yang saya akan menjaganya.

Semakin dewasa saya melihat emak semakin jarang di dapur, dia lebih gembira jika dia dihantar ke situ ke mari,lebih-lebih lagi ke kuliah keagamaan. Pada usia awal 60-an emak lebih gemar mendekatkan diri kepada pencipta. Petang Sabtu dia meminta untuk dihantar ke suatu tempat kebetulan kakak saya juga ingin keluar beraya, mereka berdua bertengkar dan saya tidak mampu buat apa melainkan solat dalam bilik secara senyap-senyap.

Petang itu,saya mengatur langkah ke Teluk Intan untuk berjumpa dengan seorang kawan yang mendekatkan saya menemui hala tuju yang sebenar. Perjalanan kali ini sangat mencabar apabila Allah menurunkan rahmatnya sebagai ujian. Ujian seperti ini tidak dapat mematahkan semangat jitu yang membara.

Sepanjang perjalanan saya teruja dengan scenary yang ditatapi, eye level visor sungguh kabur tetapi sangat indah. Tempat-tempat yang saya lalui cukup sempurna untuk menggambarkan pemikiran dan perasaan saya ketika itu, seperti filem Elizabeth Town ditemani lagu yang menjadi soundtrack kehidupan saya ketika itu.

Setiba destinasi, pakaian basah kuyup menanti dijemput dan malam itu kami mulakan proses perbincangan ilmiah. Hati saya tidak tenang kerana meninggalkan emak begitu sahaja, ada pula yang sedang seronok bersama kawannya di Johor untuk menghadiri perkahwinan sahabatnya.Kawan di sekolah sibuk mengajak beraya dan yang lain juga pasti sibuk ke open house pada hujung minggu.

Ahad saya meneruskan perjalanan setelah mendapat satu teknik baru untuk video baru, dengan harapan berhasilah kajian kali ini, saya pulang ke bandar yang penuh sesat dan sibuk semula.

































Mendengar: Foo Fighters- There Is Nothing Left to Lose