Friday, December 31, 2010

Thursday, December 23, 2010

Analoque, Lambang Sari 19 Disember 2010

Lazimnya sesiapa yang mengenali Butterfingers pasti terus mengikuti perkembangan terbaru kumpulan kugiran ini, lewat tahun 2000 mereka mula menggunakan bahasa melayu dalam lagu mereka dengan album "Selamat Tinggal Dunia". Album ini banyak membantu saya melalui hari-hari hujan di kota Metropolitan, turun bas pasti ditemani lagu-lagu seperti 'Kabus Ribut', 'Cuai',' Taman Tasik Perdana' dan 'Selamat Tinggal Dunia'. Kemudian mereka meneruskan dengan album Kembali. Tahun 2008 mereka beraksi buat kali terakhirnya di Lambang Sari bersama Emmet Roslan sebagai Butterfingers.

Barangkali Loque terlalu banyak idea sehingga dia melahirkan satu band baru dengan idea-ideanya yang begitu eksperimental di mana mungkin tidak sesuai untuk element Butterfingers. Konsert Akustik ini agak unik dan mempunyai temanya yang tersendiri, mungkin boleh diketegorikan sebagai indie atau kontemporari atau muzik akan datang. Biasalahkan kita kan suka mengkategorikan orang lain. Percayalah apa yang Loque cuba buat pasti tidak dapat diterima pelbagai lapisan mahupun yang tua atau muda, yang dulu atau sekarang.

Malam ini juga bertambah dua koleksi t-shirt saya.

18 Disember 2010

Dari awal pagi saya dan rakan seperjuangan saya ke BSLN melihat pameran BMS 2010 dan membeli buku, kemudian malam kami ke Pameran “Taman Syifa'' abang Abu Bakar Idris. Saya mengenali beliau melalui editor saya dan pernah juga ke rumahnya yang juga merupakan jalan pergi balik saya ke KL.

Di sebalik hura-hara bandar Mertopolitan ini Abang Bakar mencoret keistimewaan herba di atas canvas dengan warna yang minimal serta lembap bagaikan di awal pagi yang dingin ramai yang tidak bangun subuh untuk menikmati keindahan yang dirasai oleh abang Bakar. Abang Bakar pernah sakit teruk, agak lama juga kata editor saya, tidak dapat dinafikan subject matter abang Bakar sangat simple dan sering kelihatan seperti lidah buaya, sirih, susu kambing dan bermacam-macam lagi jenis tumbuhan. Tulisan kurator U-Wei Haji Saari sangat menarik dan menyelusuk jiwa saya kerana secara tidak langsung U-Wei menceritakan sebahagian lain karakter abang Bakar yang tidak dketahui oleh ramai."Garis itu Zikir” itu kata abang Bakar dan sebelum berkarya dia akan solat sunat dua rakaat. Masha Allah. Membaca tulisan Rahimidin Zahari pula membuka minda kita di sebalik subject matter yang dipilih, segala penjelasan diberi dengan rapi dan teliti juga diselitkan racun sesekali, sesiapa yang terasa racun akan rasa racunlah tetapi sesiapa yang terasa madu akan rasa madulah, tetapi berhati-hati dengan tuan yang empunya.

Malam ini dinding dan lantai-lantai ini menjadi saksi bahawa hasil coretan abang Bakar berjaya membukti keunikanya dalam aliran seni lukis yang sibuk cuba menjadi orang lain. Semoga saya tidak terjerat dalam perjalanan ini. Amin


























































































Janda Baik 23 Nov 2010

Saya dipelawa untuk menyertai acara bersuka-ria atau sessi merapatkan silaturahim bersama pelajar kelas 1A oleh guru tingkatanya. Walaupun ketika itu saya agak sibuk dengan karya video, tetapi saya tetap menyertai acara ini kerana setiap minggu saya menanti untuk mengajar kelas ini.

Pelajar-pelajarnya bijak, mendengar kata dan yang paling penting menghormati cikgu, rata-rata mindset pelajar kelas ini masih mentah seperti “kanak-kanak Ribena” tetapi mereka comel sehingga saya teringin mempunyai anak seperti mereka.

Aktiviti kami seperti berjalan menutup diikat mata, "Police and Thief " dan mencipta lukisan dengan alam sekeliling. Walaupun agak penat dan lapar tetapi saya dan rakan-rakan saya sangat seronok bersama mereka dan saya juga agak rindu pada mereka ketika cuti sekolah ini.















































Monday, December 20, 2010

17 Disember 2010

Cuti sekolah ini saya menyibukkan diri dengan menyiapkan 2 buah majalah yang tertangguh. Rutin saya menghadap komputer sehingga mata saya melihat font bergerak sendiri dalam perisian design.

Setelah menyelesaikan 2 buah majalah tersebut saya meneruskan perancangan yang agak lama juga ditunda, saya cuba menyiapkan video saya yang agak lama terbiar. Kali ini saya mendapati segala kelemahan saya pada karya lakaran awal yang sememangnya agak lari dengan makna dan isi sebenar yang ingin disampaikan.

Selepas solat jumaat kami ke lokasi penggambaran dan lokasi yang ingin kami gunakan telah dipagar jadi kami terpaksa pusing mencari lokasi lain. Minda saya agak penat tetapi semangat saya semakin kuat untuk menyiapkan video ini apabila mendapat sokongan padu dari pelakon, penasihat, rakan bicara dan juga rakan kritik saya. Lakonanya memang simple tetapi dia berjaya menyampaikan mesej tersirat yang ingin saya sampaikan. Ketekunan dia untuk melayan kerenah saya sangat dicemburui.

Malam saya mendapati permulaan video ini masih bermasalah dan saya terus kecewa dengan kelemahan diri sendiri. Setelah memerah otak saya berjaya mendapat sesuatu yang baru semoga idea ini berkesan.

Mendengar:
A Perfect Circle: Weak And Powerless
Deftones : Passenger











































Kelas terakhir menjelang SPM


Tahun ini merupakan tahun pertama saya mengajar 2 orang pelajar SPM subjek elektif Pendidikan Seni. Apa yang pelik mereka tidak diajar perkara asas seperti asas garisan dan segala asas seni yang digunakan untuk semua aliran seni. Mereka lebih diasah pada lukisan cat air.

Sessi pertama bersama, mereka berasa pelik kemudian mereka mulai memahami segala element yang pernah digunakan dan kini mereka lebih yakin untuk menghasilkan lukisan setelah memahami segala element. Saya hanya sempat mengasah dan mengajar asas seni dan sejarah seni lukis yang selebihnya saya serahkan kepada pakar pelukis cat air En Rafie A. Rahman yang saya kenali melalui editor saya.

Melihat ketekunan 2 pelajar ini membuat saya pun teringin untuk menajamkan skill cat air, tetapi ketika itu saya sibuk dengan set-up pameran di BSLN. Semoga dua orang pelajar ini meneruskan apa yang dipelajari, dan seketika saya agak sedih terkenang zaman saya menduduki SPM, cikgu saya tidak memberi pendedahan seperti ini, dia tidak mengajak pelukis professional untuk mengajar saya, tetapi dia membiarkan saya mencari jalan sendiri. Walau bagaimana pun saya tetap berterima kasih kepada Cikgu Fakhrurrazi yang memberi tunjuk ajar dari bangku sekolah sehingga kini, terima kasih juga kepada dua orang pelajar ini, kamu berdua amat bermakna dalam sejarah hidup saya sebagai seorang pendidik, terima kasih Aishah Zehan dan Radhiah Esa dan juga En Rafie A. Rahman.











































Sunday, December 19, 2010

30 November 2010

Kita sebagai hamba yang daif dan kerdil sering dilukai,dihampai dan didusta,oleh kerana itu kadang-kala wajib bagi kita sebagai hamba untuk membuat insan lain gembira.

Hadiahnya tidak seberapa tetapi apabila melihat raut wajahnya yang begitu gembira menitikan tangsian gembira. Aku hanya mampu tumpang gembira.

Terima kasih atas segalanya kepada yang berkenaan.

Remember,remember the 30th of November.