Saturday, December 31, 2011

31 Disember 2011

Emak merajuk, katanya saya membelakanginya dengan urusan peribadi. Kami berdua memujuknya dengan kejutan istimewa.

Dewasa ini saya jarang bersamanya, harap sempatlah…

Selamat Hari Lahir Mak!!!

5 Min

Berehat 5 minit, istilah baru dalam hidup saya.

Sabah 2011

Semalam tidur di katil sendiri keesokan hari terus berangkat ke kampung halamanya. Buat kali kedua saya menjejakan kaki ke kampung halamanya untuk menikmati udara kampung halaman, tempat kelahiranya.

Hati yang tenang dipenuhi dengan hajat kami berdua. Walau cuti ini singkat namun kami berdua gembira dan bersedia dengan dugaan yang menanti serta bersyukur dengan nikmat yang diberikan.

Tuesday, December 27, 2011

271211

Berkenalan, berkawan, bercinta dan kini...

Semoga hubungan ini berkekalan selama-lamanya

Saturday, December 24, 2011

Cuti Minggu Peperiksaan 2011


Tayangan Video Pahlawan

Final Project (Pelajar tahun 2 Teknologi & Rekabentuk Media)
22 Disember 2011
Pelenggang Chaya (Pusat Pengajian Seni,USM)


Tuesday, December 13, 2011

Cubaan Kanvas

Pertama kali mencuba medium kanvas dan hasilnya agak mengecewakan, form tidak jelas dan banyak perlu diperbetulkan.

Mendengar:Envy- Chain Wandering Deeply



















Keliru Idealogi & Budaya

Beberapa bulan ini pelbagai budaya dan idealogi disuap, dikunyah, ditelan dan terpaksa dimuntah. Pengalaman baru ini sedikit sebanyak menjawab persoalan dan doa sendiri. Kemunculan watak, papan tanda dan teguran memberi petunjuk dan menyedari diri sendiri.

Apa tujuan sebenar menjejakkan kaki ke Universiti ? Peluang pekerjaan? Membina jati diri? Mencari diri? Menerima dan mewarisi idealogi? Mewarisi budaya? Pelbagai kemungkinan dapat dijawab dengan persoalan tersebut.

Sepanjang empat bulan ini kali pertama saya meronda dan memasuki celah-celah kota ini, ternyata bau perut sama seperti bandar kelahiran saya. Yang membezakan hanya kebudayaan yang dipelihara dan diangung-angungkan. Pelbagai usaha dilakukan, Restoran Subway bercorak ‘heritage’ pelbagai arca, lampu neon dan papan tanda dinaikan sebagai sumber informasi.

Bangunan kolonial dikekalkan dan dibaik pulih, beca dikekalkan dan ramai juga pelancong. Bandar ini semakin menjejak langkah Singapura yang terus digengam oleh organisasi besar dunia.

Pemerhatian saya membawa ke beberapa sudut pemahaman disuap, dikunyah, ditelan dan terpaksa dimuntah. Adakah ini yang dimaksudkan dengan rekaan mudah difahami dan diterima atau rekaan berbentuk budaya atau rekaan berbentuk jati diri sendiri.

Manusia sering diuji pelbagai sudut, sudut kewangan, sudut idealogi dan sudut kehidupan. Hari ini pelbagai watak muncul memberi tanda dan isyarat cara mereka menyara kehidupan berlawan dengan arus kemodenan, dihempit bangunan besar, dan dicemburi usia. Semua ini membuka minda dan mata untuk berubah demi menjamin masa depan saya dan insan yang tersayang. Soalan tadi? Masih terlalu awal untuk mendapat jawapan.

Mendengar: Trent Reznor, Karen O-Immigrant Song





























































Saturday, December 10, 2011

Kejutan Budaya

Kali pertama kaki mejejak ke tanah Universiti semuanya begitu asing, koridor, jalan, simpang, tumbuhan, air sungai, makanan dan juga khalifah Allah. Perlahan-lahan saya mencuba menyesuaikan diri dan melayan tiupan angin, sesekali saya ibarat lalang mengikut tiupan angin, goyang dan tidak kukuh.


Tiga bulan kemudian saya mula memahami dan mengenali ruang serta alam terbentang luas ini, walaupun berjauhan dari perut ibukota kelahiran, namun bahang itu masih terasa. Di Bandar leka maka ketinggalan jawabnya, di sini ikut angin hanyutlah jawabnya.


Pelbagal watak muncul memberi pedoman dan tunjuk ajar secara tidak langsung, yang muda mentah seronok mendapat kebebasan, yang berbakat sentiasa bersedia secara pratikal, teknikal mahupun teori, idea mereka segar dan sangat dikagumi dunia industri. Yang agak berumur mencari dan mengatur langkah untuk bernafas di ruang-ruang yang tertentu.


Agak mencabar bersaing bersama idealogi yang berbeza malah agak ketinggalan apabila safar-safar otak tidak berfungsi, dan biasanya berfungsi dengan ego.Dugaan demi dugaan dilalui malah sedang dilalui, namun kesemua watak ini muncul untuk memberi iktibar. Patutkah saya menyertai mereka atau menjauhkan diri daripada mereka?


Andaian yang dibuat jauh daripada sasaran maka semua paksi perlu berubah, sekali gus berubah untuk sesuatu sistem yang menjaminkan peluang pekerjaan dan menjadi ahli kolonial bersifat sehala. Terima kasih di atas kesedaran dan pedoman ini teruskanlah memainkan watak kalian. Bisikan, godaan dan hasutan kalian sangat membina.


Kini ruang dan alam tidak lagi asing namun mereka ketawa dan sentiasa membuka mulut dengan luas untuk menerekam agar saya sentiasa berjaga dan terkejut dengan budaya di sini.


Mendengar: Thrice-The Illusion Of Safety


Monday, December 5, 2011

Kolonialisme

Minda kolonial dididik agar kita bersifat sehala, seorang hanya berupaya membuat satu tugasan sehingga mati. Seorang pelajar lepasan univerisiti bakal bekerja sebagai seorang guru untuk sepanjang hayatnya.

Selepas Pacsa-moden, kita masih dijajah dengan idealogi kolonial, konsumer yang bersifat pasif tidak boleh menerima pendapat sedangkan zaman ini memerlukan prosumer yang aktif dan interaktif. Bermaksud informasi lebih penting daripada form, seorang guru tidak semestinya berpegang pada satu jawatan malah dia boleh membuat multi task.

Sedikit suntingan daripada kelas pagi tadi, idealogi setiap pelajar sekolah disumbat dengan idealogi kolonial yang sememangnya menanti untuk melangkah ke universiti, kemudian berkahwin dan hidup sederhana tanpa menyedari bahawa minda kita sudah berhutang dengan bank dunia.

Selepas tamat pengajian kita melangkah ke universiti dengan anggapan bahawa pusat tersebut dapat memberikan apa yang dicari dan menyediakan segala kelengkapan untuk ke alam pekerjaan.

Acapkali saya melihat ragam remaja yang berkeinginan untuk menggunakan laptop Apple, kamera mahal dan segala jenis kemewahan. Ini menjurus mereka untuk mendapat ijazah dan terus ke alam pekerjaan. Mereka ini bakal menyelam ke alam sehala dengan menanti gaji pada setiap hujung bulan.

Pada hujung semester pertama, saya mendapati bahawa 'sistem wall Facebook' mengaipkan manusia dengan memberi satu sifat traspirasi minda kepada semua untuk mengenalinya dengan jelas. Mereka ini bakal melangkah keluar dari alam kebudakan, alam disuap, alam menanti ilmu mentah dan juga zon selesa dan menjurus ke alam pekerjaan."Aku nak keje, beli keta, kawin, bayar hutang ptptn." Siapakah yang mendidik kita semua untuk berfikiran begini?

Kerja? Pada zaman ini bukan senang untuk dijawad, Bangla dan Nepal sudah menjadi pemandu teksi dan juga pelayan di KFC itu tanda besar bahawa kita tidak boleh memilih. Saya mempunyai ijazah, saya tidak layak untuk menjadi pelayan.

Jadi apa yang mampu kita lakukan?

Hari Asyura

Terdapat empat belas perkara sunat dilakukan pada hari ini seperti menahan marah, mandi sunat Asyura, memelihari kehormatan dan banyak lagi. Sejarah islam menerankan bahawa Allah banyak menurunkan kebesarannya dan keajaiban pada para nabi.


Awal Muharam ini saya ditimpa beberapa ujian, selama ini saya menyangka bahawa dengan segala ilmu, pengalaman dan kemahiran yang diperolehi saya sudah cukup bersedia dan tunggu saat untuk mendapat keputusan cemerlang mahupun ijazah dan ramai juga menyokong ego saya dengan memberi kata-kata semangat, tetapi saya silap.


Ujian kali ini menampilkan watak ego (dia wujud) berdiri di hadapan saya dan mengajak untuk tidur lena, juga berbisik “Lecturer tak suka idea jujur, dia nak idea yang boleh jual, idea baru dan idea komersial. Siapa nak idea jujur, siapa kisah apa yang kau ceritakan, siapa nak fikir, siapa kisah jika risalah kau mengenai kejadian kau?”


Inilah suara-suara yang sering berbisik di kedua belah telinga saya sambil mengoda dan terus mengoda. Saya hanyut, hanyut dengan ego sendiri kononya mempunyai satu daya fikiran yang luar biasa seperti watak Dr Manhattan dalam Watchmen, namun dia sudah hilang sifat kemanusian.


Penyesalan ini kerana terlalu lena dengan persekitaran tanpa menyedari bahawa zon ini sudah menerekam dengan puas sambil menjelirkan lidah. Kini zon ini mula merantai agar saya terus terjerat dan terus lena. Siapa sangka terdapat pelbagai zon di Unversiti, selain zon kejayaan?


Apa yang patut dilakukan untuk berubah dan keluar daripada perangkap ini? Ubah,ubah,ubah itu yang saya tekankan di saraf pemikiran dengan usaha untuk bangkit semula, walaupun menyedari bahawa bisikan itu akan terus kedengaran (masih kedengaran), kini Kopi-O sekoleh menemani setiap malam. Empat assignment berat menanti saat untuk dihantar, Arcylic atas kanvas, web, dan dua lagi tugasan yang belum diberi tajuk.


Selain berubah dari segi mentaliti, saya juga perlu lebih rajin seperti beberapa bekas pelajar saya yang sering memberi iktibar, mereka sering mengulangkaji di rumah tanpa menanti ilmu mentah daripada pensyarah, Inilah kehidupan universiti, jika kita belum bersedia maka kita bakal hanyut, saya pula telah hanyut di pulau yang dibanjiri buah pinang ini.


Saya bersyukur kerana diberi kesedaran, kudrat, tenaga dan keimanan untuk melihat dan menafsir situasi ini dan berterima kasih kerana Allah masih menyayangi hamba yang lemah ini.


Ujian Allah untuk menyedarkan hambanya agar dia berubah dan menjadi lebih baik dari semalam.

Selamat berpuasa dan menerima pengajaran di Hari Asyura.


Mendengar :

Incubus-Make Yourself

Foo Fighters-There Is Nothing Left To Loose


Wednesday, November 30, 2011

Ihr Geburtstag

353km jarak yang memisahkan kami berdua, takala kami berjauhan hari ini merupakan hari paling sedih kerana tidak dapat menghabiskan masa sambil menatap wajah ceria dan gembira pada harijadinya.

Walau berjauhan saya berharap dia tetap gembira dan meneruskan kehidupan dengan penuh tabah dan bersedia menempuh segala rintangan dan dugaan yang menanti.

Maaf, saya terpaksa berhutang dan insya-Allah akan cuba meluangkan masa ketika cuti semester, tetapi hadiah sudah diberi.

Semoga hajatnya dimakbulkan

Mendengar :
Thrice-Anthology


Tuesday, November 29, 2011

Membingkai Yang Lain

Setiap perbuatan yang manusia lakukan selalunya dilandasi dengan niat, terlalu halus untuk membaca niat sebenar seseorang, akan tetapi apabila kita telah lama mengenali seseorang kita dapat membaca niat sebenarnya.

Kita dapat mengesan sama ada dia berpura-pura, hipokrit atau jujur pada diri sendiri dan alam. Trend untuk menulis perasaan, perkembangan terkini, perancangan, persoalan, isi hati atau apa sahaja yang terlintas di wall facebook dan membiarkan sesiapa sahaja untuk membaca sama ada status itu untuk umum atau disembunyikan telah menjadi satu perkara yang sangat sinonim. Pernah mencetus pentengaran kerana menyebarkan khabar angin, pernah juga membuka bengkung sendiri.

Yang mengenali akan mengesan dan memberi komen risau, yang tidak berapa rapat akan memberi komen tertanya-tanya, yang terbaca akan memberi pelbagai tafsiran sekali gus akan wujud pandangan berbeza pada individu tersebut. Mungkin individu tersebut ceria, baik dan bersopan-santun tetapi memperkenalkan perangai sebenar di status wall facebook.

Tahniah kepada pencipta sistem status wall facebook kerana berjaya memporak-peranda, menyentap perasaan mahupun memberi iktibar agar tidak mengikuti sikap individu tersebut, tetapi jahat atau baik sistem ini terpulanglah bagaimana masing-masing menafsirnya.

Kepada yang mengenali dan membaca tulisan saya anda pasti menilai bahawa saya sudah berubah dan jelak dengan gaya penulisan saya yang sering menyebut tentang ‘insan yang tersayang’, sedangkan seketika dahulu sering menulis dengan mood kejatuhan, kegagalan dan juga membongkar pelbagai fikiran dari sudut yang berbeza. Anda pasti membingkai bahawa saya sudah berubah dan kini menuju ke arah yang berbeza, barangkali inginkan saya yang dahulu?

Maaf, saya tidak gemar dengan sistem status wall facebook, bukan anti-sosial tetapi tidak gemar dengan sistem tersebut kerana terlalu mudah untuk membingkai seseorang. Saya tidak mengharapkan komen tetapi saya lebih gemar untuk mengeluarkan segala sampah di kotak pemikiran dengan kaedah menulis agar yang membaca dapat berfikir dan tersentuh. Namun saya masih jauh daripada sasaran tersebut.

Mendengar :

Foo Fighters- Exhausted

Sunday, November 27, 2011

1433 Hijrah

Kemarin khutbah jumaat menjelaskan erti hijrah dan cara untuk menjaga mazmumah, agar jiwa sentiasa berada di landasan yang betul.

Kehidupan saya telah banyak berubah, beberapa tahun saya cuba dan terus berusaha untuk melanjutkan pelajaran akhirnya doa saya dimakbulkan, seketika selepas solat saya terhenti apabila menadah tangan untuk berdoa kerana tiada perkara lain yang ingin diminta, tetapi saya sering teringat pada emak dan insan tersayang.

Terasa sangat jauh daripada emak, hanya doa sahaja yang mampu diberi. Banyak faktor menunjukkan bahawa saya gagal menjadi seorang anak yang soleh, saya masih tidak mampu memberi emak hidup senang dan selesa.

Corak kehidupan juga telah banyak berubah, saya sentiasa ditemani teguran, doa, kasih sayang dan kata-kata semangat dari insan yang tersayang. Faktor ini juga banyak mengubah pendirian saya agar berubah untuk menjadi seorang lelaki sekali gus pemimpin.

Kehidupan di sini banyak membuka ruang untuk diri sendiri, kawan tidak akan sentiasa membantu, pensyarah terlalu sibuk dan masing-masing berpangkat besar tidak akan melayan perkara remeh-temeh. Terbuka satu ruang kesedaran yang besar bahawa di saat ini segalanya terletak pada diri sendiri, mahu atau tidak untuk berusaha dan segala usaha ini untuk diri sendiri bukan untuk sesiapa.

Agak sukar untuk memperbetulkan paksi pemikiran dan tumpuan, segala yang difahami dan dipelajari juga sukar untuk digunapakai kerana tidak bersesuaian dengan kriteria pensyarah, namun tidak perlu mengeluh tetapi menerima dan bersyukur dengan apa yang telah diberi.

Selamat Tahun Baru.

Mendengar:
Kelly Clarkson-Addicted


Thursday, November 24, 2011

Membela Janggut

Kini setiap khamis saya bermain bola keranjang bersama beberapa orang sahabat cina, apabila terpegang janggut saya teringat waktu pertama kali saya berlatih di sekolah dagu saya licin dan licin, masa berlalu dengan begitu cepat bermacam jenis kawan saya kenali yang datang dan pergi.

Di sini tiada lagi kawan yang sekepala atau lebih intim, bersama memakai Jack Purcell, jeans lusuh dan kemeja tee lusuh. Tiada yang lahir dari era yang sama untuk berpegang teguh dan mengerti nilai persahabat seperti hasil ciptaan album Pearl Jam- Ten atau saat terbentuknya kumpulan Butterfingers, mereka ibarat keluarga dan sedia mengharungi segalanya bersama.

Ketika ini jika diberi peluang saya ingin berada di gig Butterfingers dan menghayati dendangan Vio Pipe, tangan di atas bahu sahabat sambil mengenang saat-saat menghadapi segala siku-liku, dugaan, pancaroba serta ujian bersama.

Malangnya haluan kami sudah berbeza, walaupun berjauhan dan tidak lagi mengharungi hari-hari yang indah bersama tetapi saya mengenang setiap detik bersama mereka, yang sanggup mencari Sri Manjung walaupun tidak pernah menjejakan kaki ke situ.

Janggut semakin panjang, rambut semakin serabai tetapi hati semakin kosong.

Mungkin akan ada yang memahami dan akan berpegang teguh dengan erti ‘Brotherhood’…mungkin

Mendengar : Butterfingers – Vio Pipe

Monday, November 21, 2011

Persoalan

Sebulan dari sekarang kami akan menduduki peperiksaan hujung semester, maka tamatlah semester pertama. Dalam masa yang sama juga banyak kerja kursus membebani kami untuk mendapat markah akhir bagi setiap subjek.

Soalan demi soalan membebani pemikiran ini, adakah saya sekadar menghantar kerja kursus dan mengharapkan markah yang bagus? Adakah saya sekadar menghadirkan diri untuk kuliah? Adakah perlu mengharapkan sepenuhnya ilmu daripada pensyarah? Adakah ini sahaja yang perlu dibuat untuk mendapat ijazah?

Persoalan ini tidak terjawab kerana pensyarah di sini tidak memberi jawapan dengan begitu mudah. Setakat ini sudah berbakul sampah ditelan dan berbakul sampah juga dicunyah untuk melalui dan menyiapkan kesemua tugasan.

Mujur Allah mengizinkan saya melihat, memahami dan mentafsir beberapa perkara dengan mudah. Mujurlah dengan usia yang meningkat saya mengenali dan memahami potensi diri sendiri, maka saya mencabar diri sendiri untuk mencapai sesuatu yang lebih dan masih mencari apakah yang perlu dibuat untuk mendapat ilmu yang lebih.

Beberap faktor juga akan membuat dan membawa kita ke tahap yang paling rendah namun doa dan ingatan daripada orang tersayang sahaja yang akan membawa kita kembali ke atas.

Wednesday, November 16, 2011

Cross Hatching II

Setiap minggu subjek Asas Seni menjadi satu beban kepada kami kerana terlalu sukar untuk memenuhi hasrat, permintaan dan harapan pensyarah, tetapi saya sangat seronok apabila dapat mencuba dan mempelajari cross hatching.

Uncontrol line, control line, cross line dan pelbagai lagi teknik dapat memberi ton yag berbeza sekali gus memberi satu unsur baru kepada lukisan, sambil mendengar muzik metal pasti lebih layan menghasilkan garisan.

Mendengar : Megadeth


















Sunday, November 13, 2011

Hari Raya Aidiladha 1432 Hijrah


Hari Raya Aidiladha 1432 Hijrah

Cuti penggal buat kali kedua sempena Hari Raya Korban, empat hari saya bersama Syahir (sahabat sejak kolej) menyibukkan diri dengan tugasan. Kami bercadang untuk menyiapkan segala tugasan sebelum pulang ke bandar masing-masing. Perasaan saya berbelah bahagi sama ada mahu pulang atau tidak, jika dahulu saya lebih mengutamakan diri dan pelajaran tetapi kini pemikiran saya berubah, saya perlu pulang menjenguk dan menemani emak dan kekasih.

Kebanyakan restoran tutup, ramai juga yang tidak pulang bercuti dan menyaksikan acara korban lembu di masjid. Malam ketika menaiki bas, udara kami sesak dengan haruman ketiak Bangla yang sesekali berbahasa melayu dan inggeris, sampaikan tukang tiket memerli ‘Hai tadi bahasa sekarang speaking pula” (loghat utara). Kami berdua cukup tidak selesa, namun disebabkan badan penat dan tidak cukup tidur maka kami terus lelap sehingga tiba di hadapan Menara Maybank.

Pagi itu perjalanan dari Capsquare ke rumah saya yang biasanya memakan 1 jam hanya mengambil 15 minit, setiba di rumah mak menyambut dengan senyuman lebar, selepas solat subuh saya terus berlayar ke alam khayal. Beberapa hari saya menyambung tugasan Sesekali melalui jalan-jalan yang pernah menemani dan mengungkap seribu satu memori. Akhirnya selesai urusan di kedai emas, seronok melihat wajahnya senyum lebar seperti tomato masak.

Sabtu kami ke beberapa lokasi mencari ilham dan membuat perancangan awal, walaupun tidak membeli namun kami mempelajari selok-belok penyedian dan perancangan awal. Beberapa sikap yang tersembunyi kini muncul mencari perhatian, saya ketawa sambil melayan kerenahnya yang begitu sunyi dan keseorangan. Fakta terkini Bangla telah berjaya menjadi peniaga utama di beberapa tempat utama seperti Chow Kit, Jalan Tar dan juga Low Yatt Plaza, selepas ini kita akan memberi anak yang dilahirkan di Malaysia sebagai status warga tetap.

Pagi ahad wajahnya ria gembira, memberi senyuman dan seribu satu mimik muka sesuai sekali untuk iklan. Selepas bas berangkat, kami kembali kepada haluan masing-masing tanpa mengetahui sezarah pun tentang apa yang bakal terjadi.

“Sejenak saya ditemani ketika melintasi Masjid Jamek, kini saya kembali berseorangan.”

Deftones – Mascara










































































































Saturday, November 5, 2011

Cross Hatching

Seminggu sebelum cuti Deepavali kami menerima tugasan asas seni lukis berfokuskan ‘Form’. Beberapa teknik dicadangkan oleh pensyarah seperti cross hatching, pointillism dan stippling.

Sewaktu di Kolej pensyarah melarang kami menggunakan teknik cross hatcing, “Selagi kalian tidak mahir melukis kalian tidak boleh menggunakan cross hatching” kata-kata itu sering bermain dia kepala dan kami terus takut untuk mencuba teknik tersebut.

Seperti biasa setiap pagi jumaat pensyarah akan menyuruh kami membentangkan karya di atas lantai dan bersedia untuk di koyak, dibakar atau terus dimasukkan ke dalam tong sampah. Budaya ini diwarisi daripada pensyarah mereka, budaya ini masih diteruskan di kebanyakan Fakulti UITM.

Kelas kami dibahagikan kepada dua orang pensyarah, seorang lelaki dan seorang perempuan, kedua-duanya berlatar belakang seni halus dan mereka mendidika kami seperti pelajar seni halus yang tulen dan jitu. Karya saya melepasi beberapa peringkat, sehingga ke peringkat separuh akhir saya ditewaskan namun diberi peluang untuk membuat semula.

Satu pertanyan mengenai shading dikemukan, soalannya berbunyi “Adakah teknik smudge atau mengosok menggunakan jari dibenarkan?” Pensyarah kami menjawap bahawa tiada kata boleh atau tidak boleh, salah atau betul dan dia pernah mengemukaan soalan di diskusi seni namun soalan tersebut tidak terjawab dan baginya teknik mengosok menggunakan jari terkenal atau sinonim di Pasar Seni, kebanyakan pelukis self taught di Pasar Seni gemar menggunakan tenik tersebut untuk menaikkan wajah portrait, dan teknik tersebut lebih kepada escapism kerana teknik tersebut mudah dan cepat menimbulkan form, akan tetapi teknik cross hatcing pula memerlukan ketelitian, kesabaran dan tumpuan pada setiap garisan tambahan kami merupakan pelajar Universiti jadi perlu menggunakan teknik yang setaraf dengan pelajar agar kami tidak escape dari asas seni.

Rupa-rupanya cross hatching akan membuat anda ketagih dan syok melayan garisan demi garisan. Walaupun karya saya ketagih namun saya mempelajari satu teknik baru dan cara menghasilkannya.

Meg & Dia – My Ugly Mouth

Tuesday, November 1, 2011

31 Oktober 2011: An Evening of Japanese Traditional Music

Sunday, October 30, 2011

Recorder

Setelah beberapa jam berlatih meniup recorder dan memahami asas tempo dan beat, saya mencuba untuk menyibukkan diri dengan kerja-kerja yang tertangguh. Kerja terus tertangguh dan beralih arah membasuh cadar, melepak dan berbual.

Malam ini saya bersembang panjang bersama beberapa insan, seorang memberi rambutan dari kampung halaman, seorang lagi cuba mengenali dengan mencungkil peribadi dalaman saya.

Saya memberitahu beberapa dilema yang dilalui, pengelodakan jiwa serta permainan minda berpusing-pusing malah kerja-kerja wajib terus ditangguhkan. Dia mengambil watak Sponge Bob yang pandai menyerap orang di sekeliling dan merendah diri untuk mempelajari daripada sesiapa pun. Agak teruja berbual panjang bersama jiran bilik, malahan dia memberi satu input menarik iaitu kisah “Mangkuk yang cantik, madu dan sehelai rambut.”

Sepanjang dua bulan ini saya tidak pasti apa yang dicari, bayangan, jelmaan, atau diri saya yang dahulu? Yang terperangkap, dibelenggu, digoda atau dihantui oleh makhluk halus dan zon selesa. Suara-suara kembali kedengaran, akidah mula bergoyang, semakin lalai dan tersasar daripada landasan utama. Mulut semakin busuk, hati semakin hitam, mata semakin kuning, telinga semakin pekak.

Terima kasih awak!!!

Foo Fighters- Times Like These, The Pretender

Monday, October 24, 2011

Zon

Komrad saya menyirim sebuah draf panjang yang ditulisnya dengan pesanan “Sila baca sampai habis, semoga dapat memberi kritikan yang membina, ini draf idea awal yang tercetus.

Tulisan itu membawa fikiran saya ke beberapa sudut, ketika itu pula saya sedang menanti pomen untuk menukar tiub motor yang dipinjam tadi. Fikiran saya jauh melayang ke zaman kanak-kanak, zon bertanya, zaman remaja, zon mengenali, memberontak dan zaman yang paling sukar iaitu zon memahami.

Akan ada yang memberitahu kalian bahawa segala yang dipelajari di sekolah merupakan sampah yang langsung tidak berguna, jika anda memilih untuk menerima sampah itu teruskan menguyah dan menelanya. Jika anda memilih untuk menolak, mulalah untuk mengeluarkan sampah itu terus atau secara perlahan-lahan.

Setiap zon ini mengajar kita sesuatu, jika kita fikirkan dan memahaminya nescaya kita akan berubah dan semakin jujur terhadap diri sendiri, tetapi jika kita terus lalai dan terperangkap maka kita akan terus menipu diri sendiri.

Malam ini saya menonton sebuah dokumentary kumpulan Pearl Jam yang berjudul Twenty, intipatinya menjawab segala persoalan draft tersebut sekaligus membuka minda saya untuk lebih jujur pada diri sendiri.

Mendengar : Eddie Vedder - Man Of The Hour

Pearl Jam – Who You Are

Pulang #1

Imbas kembali…

Sewaktu belajar di Sri Manjung saya jarang pulang ke kampung halaman atas beberapa alasan serta sentiasa menyibukkan diri dan ditinggalkan berseorangan, Tiba saat tepat saya pulang juga untuk menjenguk emak yang sentiasa kesunyian.

Ditemani suara-suara protest, kemarahan, kesunyian, pemberontakan, kebingguan, kebelengguan dan kegelapan perjalanan tiba di perut Kuala Lumpur yang sentiasa lapar dengan duit, kelajuan, kesesakan walau dipenuhi asap hitam.

Cut to…

Selepas beberapa jurang, saya melalui rutin ini semula, perasaan dalaman mula terbina semula, suara-suara lama kembali kedengaran, setiap memori yang ingin dilupakan kembali menghantui, buat kali keberapa? Maaf, sudah lupa untuk mengira, saat memasuki perut Kuala Lumpur saat bercakap sendirian kembali menanti di setiap ruang. Idea membuak-buak, pelbagai watak jelma dan muncul di hadapan mata. Terasa beban, seksa dan kaki terasa berat untuk meneruskan langkah.

Tetapi kali ini berbeza, ada yang menanti dengan penuh senyuman menenangkan, menjanjikan memori indah, lalu terputus saraf-saraf bingkit tersebut walaupun sedang berjalan di dalam perut Kuala Lumpur. Bandar ini berubah setiap saat dengan begitu pantas sekali. Mcdonald's Jalan Silang sudah berubah wajah terus menerekam mangsa-mangasa baru tidak mengira usia.

“Selamat kembali, semoga terus menggelupur.”… bunyi perut Kuala Lumpur

Mendengar : Butterfingers-Air Liur Kuala Lumpur





























Thursday, October 20, 2011

50 Idea

Hasrat ayah agar dia tidak ditipu apabila ke kedai cina kerana saya akan fahami segala pertuturan tersebut sebab itu ayah menghantar saya ke sekolah rendah cina. Namun saya mendapat intipati yang berbeza, kesemua rakan saya berkulit kuning sekaligus mengasingkan warna kulit saya. Di sini bermulanya istilah orang luar, orang asing atau pun bukan di kalangan mereka.

Didikan awal ini mencorak kehidupan saya untuk tidak berdiri di garisan lurus dan memiilih untuk berada di luar garisan lurus, di sekolah menengah pula saya jarang sekali bergaul dengan kaum sendiri atas sebab fahaman saya terhadap kaum sendiri sangat hina dan mundur. Dari sini bermulanya fahaman agama dan fahaman sosial-budaya serta segala yang ditetapkan. Saya ditakdirkan untuk melihat lukisan dan mendengar muzik lalu saya menyibukan diri untuk memahami maksud disebaliknya.

Sewaktu di kolej saya berada di golongan minoriti, saya merupakan senior dengan visi yang jauh, selepas itu saya berkerja dan berkenalan dengan ramai tokoh besar yang mengajar erti kehidupan seniman yang penuh dengan siku liku berduri. Mereka ini seolah-olah memberitahu saya. “Engkau dah pilih jalan yang betul tetapi fahamilah tujuan sebenar.”

Saya terus melangkah dengan meninggalkan kisah silam di belakang dan terus mara ke hadapan tanpa pedulikan jati diri kaum, perjuangan budaya mahupun bahasa ibunda sendiri, apa yang saya ketemui bukan kaum dan budaya walau bagaimanapun sosial-budaya tetap terkandung dalam setiap karya tidak kira karya jenis penulisan, catan mahupun video.

Apabila melihat yang berjaya dan berpakaian segak saya langsung tidak merasa rendah diri kerana mereka menggunakan segala produk yang direka oleh pereka malah mereka kini menjadi mangsa produk pereka tersebut. Sekaligus lebih menyakinkan diri bahawa saya berada di landasan yang betul.

Sedikit demi sedikit saya mula memahami erti cliché dan cuba melarikan diri daripada perkataan itu, sekali lagi saya berada di golongan minoriti, saya merupakan yang senior dengan visi yang jauh, dan menghasilkan karya yang lari daripada yang lain agar idea tersebut sentiasa berdiri atas skala yang berbeza, semalam pensayarah kami menyatakan bahawa 50 idea pertama adalah idea sterotype, 50 idea kedua adalah idea yang bagus tetapi 50 idea seterusnya barulah idea yang mantap. Fakta tersebut terbukit dan sangat menakutkan.

Kini saya tidak tertanya-tanya atau keliru dengan pilihan yang dibuat malah terus melangkah untuk mengeluarkan yang terbaik dan sentiasa berada di luar garisan lurus

Mendengar: Wellwater Conspiracy-Born With A Tail

Wednesday, October 19, 2011

Pointillism

Dua, tiga hari menitik untuk menyiapkan potrait sendiri, seronok melayan kekejaman titik.




































Sunday, October 9, 2011

Rancangan Dunia

Sabtu saya ke kampung Slim River mengunjugi Apak dan Mak Am, alhamdulliah mereka sihat dan masih bertenaga. Ayep anak buahnya yang kelihatan keliru dan tidak bermaya walaupun cuti sebulan.

Ayep, pelajar tahun satu di Fakulti Teknologi Kreatif dan Artistik, Uitm Puncak Perdana bakal bergelar pengarah cuba mengatur langkah untuk berada di landasan yang betul namun masih mengekori bayang-bayang idola-idolanya. Saya memberi sedikit sebanyak intipati agar dia dapat membuka hijabnya.

Antara topik menarik penemuan kali ini adalah satu penemuan baru dan rancangan Lucifer bersama kuncu-kuncunya selama 700 tahun. Jesuit Priest merancang bagaimana untuk meyesatkan umat Muhammad. Pada zaman Rasulullah S.A.W, satu perniagaan hanya ada seorang pekerja, dia yang menjual, membungkus dan memasak tetapi kini sudah ada sistem pelembangaan seperi ahli lembaga pengarah, pengurus dan staf. Apabila kita tidak memiliki kerja kita runsing, kita memberontak dan protest kononnya Allah tidak memberi rezeki sedangkan ini semua rancangan Benedictine Order untuk memastikan kita berjawatan dan mudah untuk menyesatkan kita. Rasulullah S.A.W mengajar kita berniaga dan sentiasa mengingati perniagan secara islam, jika kita berniaga kecil-kecilan dan hidup sederhana, bekerja seorang atau bersama isteri.

Sedikit demi sedikit mereka merosakan pemikiran kita agar kita berpegang pada matawang sedangkan Rasulullah S.A.W mengajar kita wang. Sesungguhnya mereka sudah lama merancang dan mengkaji al-quran, kini mereka menanti untuk menentang kita bersama Al-Masihi Palsu.

Malam, saya beredar untuk meneruskan pengajian menaiki bas dan ferry tanpamu disisiku. Semoga kita semua jumpa apa yang dicari dan berada di landasan yang betul.

Mendengar : A Perfect Circle-Passive